Anak Kampong jadi anak Kota

Lagi – lagi bingung milihin judul wakakaka ….

Mau pakai Gadis kampung, sekarang udah nikah udah ga GADIS lagi wakakaka… jadi pakai kata ANAK aja…

Yeah.. pitshu yang mendarat di JKT tahun 2000 ini, yang dulunya amat sangat takjub dengan macet na kota JKT, dan takjub juga ama ciwi – ciwi yang macet tapi masih suka bawa boil kemana – mana, dan eksis nge mall sana sini, tiap weekend. Apa lagi yang namanya malming ga usah di tanya yang namanya jalanan dan mall ramenya kek apaan. Asli takjub pisan…

13 thahun di Kota, akhirnya pitshu harus berubah jadi Anak Kota juga, akhirnya hari yang di takutkan itu tiba, pitshu ga bisa jadi Anak Kampong di kota besar ini. Demi Baby GD/Eugene gpp deh! Mama jadi ANAK KOTA.

Intinya… karena kehamilan yang makin gede, dan nyari supir susah pisan (karena pada mau na tarif UMR di luar uang makan dan lembur, padahal kwalitas kerja lom ketahuan). Dan ada juga tawaran lainnya, cuma mengingat banyak na penipuan atau ajimumpung g enggak berani coba ^^. Jadi hanya sekedar cari berdasarkan koneksi saja. Jadi klo ada kerabat dari PRT/SUPIR kalian yang mau kerja jadi supir pribadi, boleh yah kontek – kontek pitshu ^^.

Jadi 1 minggu semenjak balik dari SG, masa probation dimana pitshu mulai bawa boil ke opis, berangkat dari rumah (Pancoran Tebet) na Buled menuju ke Sunter.

Plan Desember pits juga akan pindah ke PMI (Pondok Mertua Indah) ^^. Yang sebenarnya kita pengennya sih punya rumah dewek yah! cuma udah beberapa kali nyari, begitu ada yang OK, MIL suruh di rumah aja, dengan tawaran POSITIF yang menggiurkan. Dari masalah irit pengeluaran duit, trus nanti baby na ada yang jagain klo kita pada gawe, dll. Yang paling penting adalah baby na ada yang jagain pas kita gawe itu pertimbangan paling gede yang bikin pits mao pindah hihih. Walo secara makanan dan jajanan g cinta banget ama B*nus lho!

Kenapa semenjak nikah g masih mutusin nge Kost, waktu itu plan na sambil nyari – nyari rumah di barat. Tapi tau na hamil, dan pas awal hamil rute naik motor, enakan dari Barat ke Sunter, jalanannya lurus, enggak terlalu padat. Klo dari rumah na Buled jalanan emang lebih gede, cuma jalur motornya enggak jelas, belok sana sini, nyalip sana sini, dan banyak truk, yang asap na lebih parah di bandingkan dengan rute dari kost.

Namanya hidup emang kudu milih yah, habis milih ada plus dan minus, ada suka dan dukanya juga. Intinya, slalu berdoa untuk yang terbaik aja, lancar sampe si Dd lahiran, emak na sehat, dd na sehat. Setiap orang pasti punya rumah impian, someday semoga kita bisa punya rumah impian, semuanya akan indah pada waktunya. Amen.

4 comments

  1. Berdoalah supaya semua dapat yang terbaik🙂 Selama masih bisa dijalanin ya dijalanin aja dengan bersyukur Pits😀

    1. Amin. *pelok2 torechan* + minta jambu lagi wakakakkaka….

  2. AMIN juga Pit…iya ya, kl berdua kerja yg kepikiran emang siapa yg jagain anak nantinya…pasti lebih tenang kalo dijagain keluarga sendiri…

    1. Amin untuk yg terbaik kedepannya ^^ thanksss🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: