Stay-at-Home Mom, Not a Real Job

Dari semenjak berhenti gawe mau cerita lom kesampean (emangnya siapa yang kepo mau tau lo ngapain aja ? hihihi). Yah… yang awalnya g berhenti kerja bisa full ngurusin Z, ternyata g emang enggak bakat-bakat banget, didukung dengan g yang sedang hamdun lebih enggak mendukung juga hahaha… Dan ternyata klo ga ada yang namanya kerjaan yang diurus g enggak betah boo~ Dan akhirnya g memutuskan buat ngambil job sana sini. 

Dan kebetulan MIL emang offering g salary yang sama dengan opis g yang lama, walopun akhirnya jadinya paroan, karena yang mo meninggalkan kerjaan pun butuh biaya berobat untuk istrinya dan saya masih perlu banyak belajar, enggak bisa full juga.  

Meninggalkan kantor cukup berat, tapi berada dirumah mengurus anak tanpa kerja pun berasa berat. Tapi yah g enggak nyesel sih berhenti gawe, karena Zio akhirnya bisa ikutan kelas babygym dan swim, dimana lingkungan dia ga cuma di rumah melolo, mending kalo dirumah mama na pinter bikin DIY aktivitas buat anaknya, lah mama na ga kreatip begini. Yah mencari duit dan bisa nyekolahin Zio udah seneng. 

Sebenarnya pekerjaan yang dikasih MIL ini enggak berat sih, bisa dipelajari dengan cepat, cuma orang yang g hadapai adik dari MIL g ini, ternyata yah labil. Yah awal g bisa bersabar mungkin dia moodnya berubah-rubah stress mengurus istrinya yang sakit. G enggak tau sakitnya semenjak kapan, tapi istrinya itu orang yang hebat, kalopun sakit dia selalu semangat, enggak keliatan kek orang sakit, daya juangnya cukup besar. Penyakit yang di idapnya juga bukan baru-baru udah lama, tapi yah gitu orangnya cuek kek berasa ga sakit, masih suka ikut suaminya motoran kemana-mana. Sampe terakhir pas g mulai take over kerjaanya suaminya, ini istrinya demi berobat dan enggak kena macet minta suaminya boncengin dia pakai motor donk! bawa-bawa tabung oksigen, karena dia udah ga bisa lepas dari tabung oksigen. Sungguh hebat~ 

G manggil adiknya MIL ini Ngku, yang g enggak tahan dari Ngku ini adalah… hari ini dia baik ngajarin ini itu, ngasih tau ini itu, tapi beberapa jam kemudian saat g pulang atau besok ngomongnya bisa pedes nyidir-nyindir…  yang awalnya g coba sabar, tapi kok makin lama yah makin nyusahin iya, makin bikin jengkel iya.. sampe akhirnya g cerita lah sama MIL. 1.5 bulan berjalan hubungan g ama Ngku g jujur enggak baik, g males ngomong, so mo apa-apa lewat MIL aja deh! klo g wa lagi baik yah udah g jawabin, klo dia kambuh lagi g cuekin deh wa-nya.. 

G tau sih melepas pekerjaan yang sudah di handle selama 15 tahun lebih bukan lah hal muda, apa lagi dari pekerjaan ini dia berhasil membuat anak2nya menjadi orang yang sukses. Tapi yah.. kalo pekerjaan ini dilepas jujur g juga sayang lho! so… makanya g berusaha pelajari, tapi yah gitu karena g hamil, ruang gerak g sunggu terbatas. Dan yang bikin kesel lagi omongan-omongannya… (kayaknya g udah cerita di blog sebagian sih, cuma lupa diblog yang mana). 

” saya bingung sama pitshu, suruh kerja siang katanya panas pusink, ga ngerti saya sama sistem kerjanya dia ? ” 

Ngku, kamu kan punya anak ce lagi hamil juga kan?! coba mintalah anak perempuan mu mengendarai motor siang bolong, mampir kesana kemari kena macat, dan parkir motor di lokasi yang ramai, dimana cari parkir susah, parkir motor susah, kadang pas polang motor udah dikepit ga bisa keluar, dimana enggak ada mas2 yang bisa bantuin buat ngeluarin, dan anak perempuan mu sedang hamil ! 

” katanya pitshu kerjanya super cepat “

Cepet kalau kamu sharing semua infonya ga seiprit-seiprit, tiap kali di tanya dijawabnya ada, nanti dikasih, tapi ga dikasih-kasih, pelit info. 

” katanya kamu ada pengalaman di percetakan, bisa donk jalanin sendiri “

Pengalaman saya terima design, nego harga, cek bahan, QC, turun cetak, kapan selesai, kirim barangnya. Beberapa istilah g ngerti, tapi ini kan lain ?! Anda kira saya dewa, pernah ngurusin kerjaan percetakan, trus bisa tau semua prosesnya?! hadeuh… 

Siang ketemu ngomongnya masih baik, pas polang chatting mendadak bilang… khsajkdhakdhajkkad

” maaf Ngku udah ga ngurusin lagi, kamu cari tau sendiri aja “

Trus yah lom lagi suka ngatain orang ngambekan, yang ngambek siapa ?! kadang g mikir dia lebih tua dari g, yah bagaimana pun g kudu sopan yah ?! tapi kok yah makin lama makin nyebelin, bikin stress, makin males g ngemengnya… yah udah g serahin semuanya ke MIL. Ternyata MIL stress juga, dan baru cerita, kalo dia begitu karena ada hubungannya dengan agama yang dia anut sekarang. Agama yang menurut g sangat aneh, sampe tranfusi darah aja katanya DOSA, OMG! jadi sempet ribut-ribut gede sama anak-anaknya, karena istrinya mau di operasi tapi ga boleh transfusi darah karena DOSA! dan ternyata MIL jauh lebih stress dari g! yah g cuma bilang sabar aja… sampe nanti g lahiran, sekarang g ga bisa banyak ngider dan cari tahu, tapi klo udah lahiran g bisa kesana sini mencari channel dan mencari tahu. 

Trus yah g tau sih MIL amat sangat berharap, cuma kadang omongannya suka bikin g binggung dan gimana yah ?! pernah sekali dia ada bilang… 

” nanti semisalnya istrinya Ngku udah ga ada, Mami sewa kurir jadi Ngku ga usah muter-muter lagi, soalnya dia bilang capek muter-muternya. Pas itu pitshu udah ga perlu ngurusin lagi ” 

Lah yah.. kok kesannya habis manis sepah dibuang yah?! karena istrinya lagi sakit g diarep-arep, pas istrinya udah ga ada, si adik bisa fokus lagi g dibuang ?! yah g diem aja deh! Trus yah sempet sedih juga, kenapa dia ga berpikir sewa kurir buat g yah!? yah mungkin dia masih lebih berharap bisnis keluarga dihandle oleh adik sendiri, bukan mantu (mantu walo anak, kan bukan anak kandung yah). Yah g diem aja deh~ 

Trus yah dikala g lagi sibuk ngurusin Zio g dipush kerjaan melolo, padahal g udah bilang, g udah bagi waktu dengan jadwal kelasnya Zio, tapi yah tetep di push, sampe suatu hari g berasa capek, sempet ditanya MIL ” emang pitshu capeknya dimana sih ? “ OMG! g mo banting meja lho rasanya… 

Seperti yang g tulis diatas, masalah naik motor siang bolong, mampir ke beberapa tempat parkir sana sini, apakah itu hal yang tidak melelahkan buat seorang ibu hamil ?! g bawa motor dan kadang bawa barang yang bikin motor jadi berat sampe 6 bulan lebih menempuh jarak yang jauh dari tebet-senen-jakpus, bahkan kadang ke tanjung duren lho! dan dengan adanya boil matic bukan berarti solusi gede juga. Kawasan workshop, mau parkir boil tuh susah! naik turun pun susah kalo kandungannya makin gede! lom masuk gang siapa yang angkat-angkatin barang2 ? sampe hari ini, g masih jalanin itu! g rela bulak balik boil, jalan cuma buat nyicil angkat2 barang kedalam gang. G ada troley bag tapi klo g isi full.. yang turunin dari boil siapa ?! klo g angkat dewek yah gempor juga iya enggak ?! 

Yah hal begini lah yang kadang bikin g emosi, kok orang-orang ga mikirin yah?! klo g itu lagi hamil? g ga minta kalian di posisi g kok?! tapi min. kalian ngerti posisi g! apalagi klo yang ngomong ce, udah punya anak! pernah ngerasain hamil juga?! klo yang co yah cobalah liat anak ce dikau ?! atau istri dikau… atau emang enggak pernah kepikiran ? Dan jangan bandingkan masa lalu dengan masa sekarang ?! apakah dulu semacet ini ?! apakah anak jaman dulu se gentawilannya Zio ?! bangga g sama nyokap g… walo sekolahnya ga tinggi tapi dia lebih berpikiran jernih! dia bilang.. anak-anaknya ga ada yang seaktip Zio, g yang paling badung aja, masih bisa dia tinggal masak mandi dan mengurus pekerjaan rumah lainnya. Enggak seperti anak jaman sekarang perkembangan jauh lebih cepet dan lebih aktip. 

Jadi inti dari perkerjaan g adalah, kita ada kontrak dengan Embassy untuk bikin Business Card mereka, dan ini mencakup Embassy yang di medan dan di surabaya. Jujur bisnisnya bagus banget! sayang banget kalo dilepas, buat dapetin project ini sampe kita dipercaya selama 15 tahun lebih adalah hal yang enggak mudah. G cuma bisa berdoa, semoga bisnis ini berjalan lancar terus, dan kontrak akan terus diperpanjang, sehingga g bisa mengurus anak-anak dan tetep bekerja! kepikiran sih klo anak g 6-7tahun mau balik kerja kantoran, cuma enggak yakin ada kantor yang akan menerima g, saat itu umur g uda 40 thn, tapi yah kita manusia cuma bisa berencana, semua tetep diatur sama yang diatas, 

Berharap diberikan kesabaran menjalanin semuanya. God, thank for everything.

10 comments

  1. sabar sabar ya pit🙂

    1. kadang habis Om sabarnya ㅠㅠ

  2. ,sabar sabar yg banyak ya Pit. Emang kerja itu selalu bikin stress

    1. sebebarnya kerjaannya ga bikin stress tapi orang2 sekitarnya ^^. yah pengen punya banyak sabar tapi kebanyakan minus melolo hahaha… bantu doa yah

  3. Pittt.. *bantu peluk* sabar yaaa.. Tapi emang sadis sih lu. Gw yg dulu hamil gede dan masih bawa ke kantor aja suka banyak yg gak bolehin.. Ini elo malah cuek2 aja yaaa.. Jaga kesehatan lu.

  4. Gua salut sama lu loh. Beruntung ya Hamil lu ga high risk, masih bisa mondar mandir sana sini, nyetir sendiri pula!
    Semoga lu diberikan kesehatan sekali ya pit.
    Eh iya, gua jg mikirnya lu bakalan santai, eh ga taunya lebih hectic. Yang sabar ya pit

    1. Thanks… semoga kuat dan sehat selalu dah g ^^
      Awal lebih parah… krn Ngku kan gawenya emang urus beginian doank. dan rumahnya deket jadi yah dia anytime ngurusinnya hilir mudik keliling di kawasan sana. lah g kan jauh rumahnya… so ini aja dah g atur, kek nyetting klo ga banyak aka bikin film seminggu sekali, so… begitu kelar g cuma perlu 1-2 hari antar ke emabssy🙂. klo ga mah biss tiap hari bulak balik embassy cuma buat antar barang seiprit2 yah berat dijalannyah… Ngku g senen ke thamrin deket lol…🙂

      1. Huahaha yg sabar pit

      2. yah kadang sabarnya suka habis gimana yah ?! hikssss

  5. Semoga diberikan kesehatan selalu *maap typo

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: